Loading...

Sinopsis Jodha Akbar episode 403 by Sally Diandra

Sinopsis Jodha Akbar episode 403 by Sally Diandra. Di sidang Dewan – E – Khaas, Salim mengatakan pada Jalal : “Aku belum siap untuk mengambil tanggung jawab ini” ujar Salim, semua yang hadir disana terkejut dan tegang, “Aku ingin berbicara dengan calon pewaris tahta kerajaan secara pribadi, tolong semuanya pergi” kata Jalal, semua yang hadir disana menuruti perintah Jalal, meninggalkan tempat sidang tersebut. “Aku tidak bermaksud untuk menghinamu tapi aku belum siap” kata Salim, “Kenapa ?” tanya Jalal, “Kenapa ? jika kamu menginginkan aku menjadi seorang Raja, lalu mengapa kamu mengirimkan aku pergi jauh ? jika kamu mencintai aku, lalu mengapa kamu mengirimkan aku ke medan perang ? mengapa ???” tanya Salim, “Mengapa ? mengapa ? mengapa ?” ujar Jalal dan tanpa berkata apapun, Jalal langsung memanggil prajuritnya dan menyuruh mereka untuk menahan Salim, kemudian Jalal duduk disinggasananya. “Jangan dekati aku !” bentak Salim sambil mengacungkan pedangnya, “Tahan dia !” perintah Jalal dengan nada vlcsnap-2014-12-25-10h57m03s199tinggi, sesaat kemudian Salim bertarung dengan para prajurit, segera Salim menyerang mereka dengan semangat yang tinggi dan mulai melumpuhkan mereka satu per satu. Jalal menatapnya dan akhirnya Salimpun menang, Jalal langsung menghampiri Salim “Para prajuritku terlihat lemah didepanmu tapi bukan karena kekuatanmu, ayah pikir kamu tahu mengapa ayah mengirimkan kamu ke medan perang, ayah ingin membuatmu menjadi seorang ksatria dan lihat sekarang kamu adalah prajurit yang agung, kamu sendirian sekarang tapi bisa melawan seluruh pasukan, tapi selain menjadi seorang prajurit, ayah juga ingin menjadikan kamu sebagai seorang raja yang agung, itulah mengapa ayah memanggilmu ke sidang karena disini kamu bisa belajar sesuatu, ayah berharap bersama kamu anakku, ayah harap kamu bisa mengerti semua ini” kata Jalal, “Dimasa kanak kanakku, kamu yang memutuskan apa yang seharusnya aku pelajari tapi sekarang aku akan memutuskan apa yang akan aku pelajari dan jika kamu mengira aku menghina kamu lalu kamu menghukum aku kembali, kirimkan aku ke medan perang lagi tapi sejujurnya adalah aku belum siap untuk menjadi calon pewaris tahta kerajaan” ujar Salim, kemudian dia berlalu dari hadapan Jalal, Jalal hanya bisa menatapnya sedih.

Salim keluar dari ruang Dewan – E – Khaas, Jodha berusaha untuk mengajaknya berbicara tapi dia tidak memperdulikan Jodha, Salim terus berjalan. “Perasaanku rasanya nggak enak, Moti … mungkin Yang Mulia dan Salim bertengkar tadi” , “Mereka mempunyai pemikiran yang berbeda, Yang Mulia berfikiran seperti raja sedangkan pangeran Salim berfikir dengan hati” ujar Moti, “Aku tidak ingin keluargaku hancur, aku tidak akan membiarkan mereka bertengkar” kata Jodha.

vlcsnap-2014-12-25-10h58m16s167Salim berjalan menuju teras yang berada ditengah taman istana, para putri mengikutinya dari belakang, sesampainya diteras dilihatnya beberapa pedang yang berderet disana, tak lama kemudian dia mencopot bajunya dan bertelanjang dada sekarang, diambilnya salah satu pedang yang ada dan dia mulai berlatih, semua putri memperhatikan Salim secara diam diam dengan seksama, “Kira kira siapa yaa akan menjadi istrinya ?” kata salah seorang putri.

Sementara itu Anarkali dan temannya sedang didalam perjalanan menggunakan gerobak sapi menuju ke Amer, “Gara gara kamu, kita tidak bisa melihat pangeran Salim dari dekat tadi” kata teman Anarkali, “Apa sih yang special dari dia ?” tanya Anarkali, “Dia itu tampan sekali, seseorang yang memenuhi syarat dan raja berikutnya” , “Tapi dia tidak punya hati, aku benci dengannya !” kata Anarkali, “Ada garis yang sangat tipis antara benci dan cinta dan kamu tidak melewati garis itu” kata teman Anarkali, , “Kita telah dekat dengan Amer dan aku dengar bahwa putri putri yang ada disini sedang menunggu pangeran Salim tapi kamu malah membenci orang yang menjadi idaman setiap gadis” kata teman Anarkali lagi, “Yaa … dia juga impian buatku, sebuah nama yang membuat aku harus mengganti namaku juga, hari ini semua orang di Agra membenciku karena mereka pikir gara gara aku, Salim harus meninggalkan Agra, aku bahkan tidak bisa menyelesaikan pendidikanku karena dia, itulah mengapa aku membenci dia” kata Anarkali sambil teringat kembali kisah masa lalunya ketika masih kanak kanak, ketika dia terjatuh dikolam, lalu bagaimana dia pergi meninggalkan Agra karena Salim. “Para gadis mungkin akan tergila gila dengan menikahinya tapi aku yakin siapapun yang nanti akan menikahinya akan hidup sengsara selama hidupnya, gadis itu akan mendapatkan semuanya kecuali satu kata yaitu cin – ta, Salim itu menjadi sangat kejam, dia tidak mempunyai perasaan seperti raja, aku tidak hanya mengatakan satu kata untuknya tapi sebuah kalimat bahwa dia itu pembenci bukan pecinta. Di istana Agra, Salim masih berlatih dengan pedangnya dengan penuh semangat.

vlcsnap-2014-12-25-10h59m50s62Sementara itu Jodha menemui Jalal, “Apa yang kamu katakan ke Salim, Yang Mulia ? tanya Jodha, “Aku hanya bertanya padanya mengapa dia nenolak aku ?” jawab Jalal, “Pikirannya tidak sama dengan pikaranmu, Yang Mulia dan mengapa kamu ingin menjadikan dia robotmu, yang selalu menuruti semua perintahmu layaknya orang buta, kamu harus membimbingnya sesuai dengan jalannya, Yang Mulia” kata Jodha, “Aku tidak ingin dia terlihat lemah, Ratu Jodha” ujar Jalal, “Berfikir menggunakan hati itu bukanlah suatu kelemahan, Yang Mulia … berikan dia waktu” pinta Jodha, “Aku telah memberikan dia waktu selama tujuh tahun, berapa lama lagi waktu yang dia butuhkan sekarang ?” tanya Jalal, “Waktu tidak akan menghentikan seseorang, waktu terus berjalan dan Salim bisa tertinggal dibelakang, aku tidak ingin Salim tertinggal dibelakang … kamu tahu kan, aku mengambil tanggung jawab ini di usiaku yang masih sangat muda, aku telah mempelajari banyak hal, aku ingin Salim belajar hal yang sama, aku ingin Salim bisa mengendalikan waktu” kata Jalal, “Aku hanya khawatir tentang anakku saja sekarang, raja itu ibarat bapak bangsa, aku juga khawatir tentang anak anak yang lain juga, aku ingin memberikan seorang raja yang agung untuk mereka, agar mereka menghormati Salim, untuk itulah Salim harus mendengarkan aku, aku juga berharap, tidak ada siapapun yang mencampuri urusan diantara kami berdua, aku tidak mentoleransi itu” kata Jalal, Jodha sangat terkejut mendengarnya.

vlcsnap-2014-12-25-11h00m20s124Haidar sedang duduk duduk bareng paman dari ayahnya, kemudian Haidar melihat sepasang burung merpati yang berada didalam sangkar, kemudian dia mengambil salah satu burung tersebut dan mengeluarkannya dari sarangnya dan memisahkan kedua pasangan burung tersebut. “Apa yang sedang kamu lakukan, Haidar ?” tanya paman Haidar , “Salim telah menghina Yang Mulia didepan banyak orang, itu artinya ada percikan api yang sedang membara diantara mereka dan api ini akan semakin dinyalakan oleh musuh musuh Jalal, sebagai teman aku akan mendukung Salim untuk semakin menjauhkan dari Jalal, bahkan bisa sangat jauh dari Jalal” kata Haidar.

Ketika Jalal dan Jodha masih ngobrol soal Salim, Todar Maal menemui mereka bersama Maan Sigh untuk memberitahukan soal surat dari Raja Bharmal, Todar Maal kemudian membacakan sebuah surat dari raja Bharmal untuk Jalal bahwa Maan Sigh akan diumumkan sebagai calon Raja Amer segera, Jodha dan Jalal sangat senang mendengarnya, dalam suratnya raja Bharmal mengundang Jalal dan keluarganya serta Maan Sigh untuk datang ke Amer, “Aku telah memberikan kamu gelar Raja Maan Sigh dan kamu pantas untuk gelar ini juga jadi aku siap untuk berangkat ke Amer tapi aku tidak tahu apakah Salim akan siap pergi ke Amer atau tidak” kata Jalal, “Aku akan membuat dia setuju untuk menemani kita kesana” ujar Jodha.

vlcsnap-2014-12-25-11h01m43s183Malam itu Jodha pergi ke kamar Salim namun ditengah jalan dia bertemu dengan Salima, “Kamu mau kemana, Ratu Jodha ?” tanya Salima, “Maan Sigh sebentar lagi akan diumumkan sebagai seorang Raja Amer jadi aku akan mengajak Salim untuk ikut ke Amer” jawab Jodha, “Ohh ,,, ya pergilah” kata Salima.

Sementara itu Salim sedang mengambil kotak opiumnya, tepat pada saat itu Jodha datang menemuinya, “Salim, apa yang terjadi diruang sidang tadi adalah suatu kesalahan, jika kamu menemukan sesuatu yang salah kamu bisa berbagi dengan ibu, aku adalah ibu kandungmu, nak” kata Jodha, “Aku tidak apa yang ayah perintahkan, dia itu keras kepala dan selalu menginginkan agar aku mengikuti semua perintahnya, dia ingin menjadikan aku seperti robotnya” ujar Salim, “Ayahmu telah menerima semua yang kamu inginkan, dia tidak memaksamu, ada yang harus aku katakana padamu bahwa Maan Sigh akan segera diumumkan sebagai raja Amer, kita semua akan pergi kesana” kata Jodha, tepat pada saat itu tubuh Salim mulai merasakan kecanduan akan opium, “Aku tidak ingin pergi ke sana, kalian semua pergilah” , “Maan Sigh adalah kakakmu, dia adalah pembimbingmu selama ini, jika kamu tidak pergi kesana, dia pasti akan merasa kecewa, tolong mengertilah … jangan marah, Salim” pinta Jodha, “Selama ini Maan Sigh lah yang selalu merawat dan memperhatikan kamu, dia salah satu menteri di kerajaan Mughal, jika kamu tidak pergi kesana dia akan merasa kecewa, nak” bujuk Jodha, “Sudah aku katakan pada ibu bahwa aku tidak akan pergi kesana, apakah kamu bisa mendengarkannya Mariam Uz Zamani ? tinggalkan aku seperti yang sudah kamu lakukan tujuh tahun yang lalu !” kata Salim dengan nada tinggi, Jodha benar benar terkejut mendengarnya....  Sinopsis Jodha Akbar episode 404

Bagikan :
loading...
Back To Top