Loading...

Sinopsis Jodha Akbar episode 167

Sinopsis Jodha Akbar episode 167. Jalal mendekati mandir (kuil/tempat sembahyang) Jodha. Jalal teringat saat dirinya dan Jodha saling mengejek. Terdengar suara Jodha saat dia menghentikan langkahnya, jalal bertanya, "kenapa?" Jodha berkata apakah kau tidak melihat kalau saya sedang melakukan puja? Jalal hendak masuk kedalam, tapi jodha menyuruhnya untuk melepas sandal. Jalal protes dan bilang kalau dia seorang raja, saya tidak perlu melepas sandal untuk siapapun. Namun pada kenyataanya, Jalal melepas sandalnya dam masuk kedalam mandir Jodha. Dia seperti melihat bayangan dirinya dan Jodha sedang berbicara. Jalal sinopsis jodha ajbar episode 167abertanya kenapa kau melakukan puja sepanjang waktu? Jodha menjawab, "kau juga melakukan sholat 5 kali sehari, itu berarti kaupun kerap kali meminta sesuatu dari-Nya. Apakah kau mengucapkan terima kasih untuk apa yang telha Ia berikan padamu?" Jalal berkata bahwa dia suka dengan pertanyaan balik Jodha. Jodha berkata "caramu bertanya salah. Aku berdoa untuk keluarga dan agar mendapatkan ketenangan."  Jalal tertawa mengejek, "ketenangan? kau bercanda?  kau menikah dengan orang seperti diriku." Jodha bertanya dengan kesal apakah Jalal sudah puas mengejeknya? Jalal mengajak Jodha keluar. Jodha berkata dia akan keluar setelah menyalakan Diya (lillin minyak), dia menyuruh Jalal pergi. Lalu kedua bayangan itu menghilang, meninggalkan Jalal sendirian, sesaat dia terlihat bingung dan menatap sekeliling. Tiba-tiba angin bertiup memadamkan diya. Jalal duduk di depan patung dewa krisna, menghidupkan diya , memegangnya dan melakukan arti. Jalal mengangkat tangan untuk berdoa, tapi dia teringat cara Jodha berdoa adalah dengan merapatkan tangan di dada. Jalal melakukannya, dia berdoa sambil menangis.  Hamida melihat jalal berdoa sambil menangis, dia menghampirinya. Jalal berdiri dan memeluk hamida. Hamida menenangkannya. Hamida memintanya agar kuat, karena segalanya akan baik-baik saja. Setelah agak tenang, Jalal melepaskan pelukannya dan meninggalkan hamida di mandir Jodha.

Segala cara di lakukan untuk menyelamatkan Jodha. tapi sepertinya tidak satupun yang berhasil. Satu hal terakhir yang bisa di lakukan untuk mengeluarkan racun dari tubuh Johda adalah mengasapinya. Tubuh Jodha di ikat pada sebuah balok lalu diguling-gulingkan diatas uap air panas. Sesekali tabib (hakim saiba) mengusap cairan hijau yang meleleh dari mulutnya.  Di amer, dadisa tiba-tiba terbangun dan meriakkan nama Jodha. Dia mengatakan sesuatu yang buruk telah terjadi pada jodha. Dia ingin bertemu denganya. Sementara itu Jodha sendiri masih diasapi.

Di kamar, Ruqaiya terlihat tegang. Hoshiyar melihatnya dan berkata pada Ruq, kenapa dia tegang? Kalau jodha sekarat, biarkan saja dia meninggal. Ruq membentak hoshiyar dan menamparnya. Ruqaiya tidak suka mendengar kata-kata Hoshiyar. Karena bagaimanapun Jodha telah mengorbankan dirinya untuk menyelamatkan Jalal.

sinopsis jodha akbar episode 167bSinopsis Jodha Akbar 167. Jodha masih di asapi. Semakin lama cairan hijau yang keluar dari mulutnya semakin banyak. Jalal datang ke klinik melihat apa yang telah di lalui Jodha. Airmatanya tidak dapat di bendung. Dia menangis dalam diam. Atgah memangil hakim saiba. Jalal bertanya bagaimana keadaan Jodha. Tabib mengatakan bahwa dia telah mencoba segala cara dan dalam beberapa waktu mereka akan tahu. Tapi tabib mempunyai pikiran lain. Jalal bertanya apa itu? Tabib berkata kadang doa lebih mujarab daripada obat. Jalal menatap tubuh Jodha yang masih di guling-gulingkan diatas uap panas. Jalal berkata pada Atgah kalau dia ingin mengumpulkan rakyatnya.   

Dadisa mengunjungi shaguni bai dan bertanya tentan keadaan jodha, karena dia mendapat firasat tidak baik. Shaguni mengatakan bahwa  malam ini semuanya akan berubah. Malal ini adalah malam yang panjang dan gelap. Malam ini sangat sulit bagi Jodha dan tampaknya seseorang akan kehilangan kehidupannya. Dadi bertanya apakah Jodha akan selamat? Sesuatu pasti terjadi baik pada jodha ataupun pada firasat buruk anda. Lalu dadisa berdoa sambil menangis, memohon pada dewi agar melindungi Jodha. 

Rakyat berkumpul di halaman istana. Jalal berdiri diatas balkon. Dengan suara berat Jalal menyapa rakyatnya. Dia mengatakan kondisi yang saat ini dialami oleh keluarganya. Dia tahu rakyat mencintainya. Dengan rendah hati Jalal memohon agar rakyat berdoa untuk keselamatan Jodha, Karena dia telah menyelamatkan nyawa Jalal, raja mereka. Dan semuanya serentak mengangkat tangan untuk berdoa demi keselamatan Jodha. Di istana para ratu terlihat tegang dan gelisah. Moti menangis, hamida dan salima berduka, dan Ruq tidak berhenti meneteskan air mata. Bahkan maham angga terlihat gelisah dan gundah.  Jodha masih belum sadarkan diri. Hakim saiba mengatakan dia telah mencoba segalanya. Tetapi sepertinya Jodha tidak ingin hidup atau tidak memiliki  alasan untuk hidup, karena itu dia tidak berusaha melawan racun itu. Mendengar kata-kata hakim saiba, Jalal menyuruh semua orang pergi. Ruqaiya ingin mengatakan sesuatu tetapi Jalal menyuruhnya pergi.

sinopsis jodha akbar episode 167Sinopsis Jodha Akbar 167. Jalal membelai kepala Jodha dan tangan satunya lagi mengenggam jemari Jodha. Jalal meminta Jodha untuk membuka mata. Tangis jalal tak terbendung. Dia membayangkan dirinya dan Jodha ada di suatu tempat yang asing. Jodha sedang berjalan seorang diri. Jalal meraih tanganya. Jodha menyuruhnya pergi. Jalal mengenggam tangan Jodha dan berkata tidak jodha. Bayangan Jodha bertanya, "Kenapa? kau bahkan pernah berkata kalau tidak akan melihat ku ketika aku mati. Mengapa menghentikan ku? Aku telah melakukan tugasku, menyelamatkan hidup mu. aku telah memenuhi janji yang kuberikan pada masa (ibu) dan sekarang saya akan pergi." Bayangan Jodha berbalik hendak pergi. Tapi Jalal memegangi tanganya dan mengatakan kalau Jodha keras kepala. Tapi kali ini dia tidak akan membiarkan Jodha pergi. Jalal berkata.."benar aku tidak mendengarkanmu, tapi kenyataannya setiap kali aku menutup mata, aku hanya melihat dirimu. Yang sebenarnya adalah aku selalu berpikir tentangmu. Aku selalu mengatakan aku membencimu tapi sesungguhnya adalah....aku mencintaimu. Aku mempunyai perasaan padamu dan ini semua karena kau meletakan hati dalam diriku dan sekarang kau tidak memiliki hak untuk meninggalkan aku seperti ini,...aku membutuhkan dirimu. Ini adalah perintah raja agar kau tidak pergi kemanapun." Bayangan Jodha berkata bahwa perintah jalal tidak berlaku disini, tidak di hadapan raja semesta alam. Bayangan Jodha berkata, "aku telah memenuhi tanggung jawabku. Aku telah berjanji, jika saat menyelamatkan dirimu aku kehilangan hidupku, tidak apa-apa. Aku telah menyelamatkan dirimu, sekarang aku harus pergi." Jalal menahan Jodha berkata kalau Jodha tidak boleh melakukan ini. Jodha tidak punya hak atas hidup nya sendiri. Jika kau pergi maka aku akan mati. Sekarang kita adalah satu. Tanpa dirimu aku bukan siapa-siapa, tanpa aku kau bukan apa-apa. Bayangan Jodha berkata kalau tidak ada yang bisa melawan takdir. Jalal mengatakan dia tidak percaya. Dia akan bertarung melawan takdir dan tidak akan mundur. Dia akan melawan semuanya. Jodha berkata Jalal tidak akan bisa berbuat apa-apa. Jalal berkata, "Tapi dia akan melakukannya, pada siapa kau berdoa, pada siapa kau bersujud. Jika dia ada maka Dia akan menyelamatkan dirimu, Dia tidak akan membiarkanmu pergi."  Jalal dan Jodha saling bertatapan.  

Terdengar suara Jiwa Jalal dari kedalaman masa depan, Dia berkata: "aku tidak bisa melupakan malam itu, itu adalah malam terburuk dalam hidupku, aku tidak bisa melihat pagi pada malam itu...."

Bayangan Jodha lenyap, Jalal telah kembali pada realita dan masih duduk di sisi Jodha. Jalal membelai rambut Jodha, sambil menangis Jalal berkata, "kematian ini milik ku, dan kau mengambilnya. Kini hidupku adalah milikmu, akau hanya akan hidup bersamamu. Tolong bukalah matamu..." Tak henti-hentinya Jalal berdoa dengan derai airmata. Tiba-tiba....jemari Jodha bergerak. Jalal mempererat genggamanya. jalal mengamati wajah Jodha, bibir Jodha bergerak... dan nafasnya naik turun. Jalal tertegun......Sinopsis Jodha Akbar episode 168
Bagikan :
loading...
Back To Top